Ini adalah salah satu diskusi di forum yang menarik untuk saya abadikan di note. Saya share dengan maksud untuk saling mengkoreksi kekurangan yang perlu kita jujur akui. Di forum tersebut, tulisan dibawah tidak berasal dari satu orang tapi sy rangkum dari banyak user yang saling menambahkan. Menunjukkan bahwa disana mereka juga merasakan hal yg sama apa yang saya rasakan. Bukannya diluar negeri selalu lebih baik, tapi meskipun banyak hal diluar negeri lebih buruk, poin-poin dibawah ini tetap hal yang perlu kita koreksi bersama.

Beberapa poin mungkin masih pro kontra, tapi tetep ada sisi negatif yg perlu kita ketahui bersama. Silahkan dibaca untuk direnungkan dan boleh nambahin. Jika inigin mengikuti diskusinya langsung sila buka sendiri di kaskus dot co dot id/thread/53097d60108b46a35c8b477b

1. Fastfood & Softdrink

Keuntungan dari jenis makanan dan minuman ini adalah kepraktisannya. Tinggal datang ke kasir pesan atau masukin koin dan tadaaa.., makanan dan minuman yang agan inginkan telah tersaji

Tapi mari kita lihat perbandingan Indonesia dan negara-negara maju..

Kalo negara maju seperti Jepang, Amerika, Eropa kehidupan masyarakatnya sangat mobile, sangat sedikit waktu luang bahkan untuk memasak makanan sendiri dan bermacet-macet ria di jalanan.. Solusi yang tepat untuk memanfaatkan waktu sebanyak mungkin dengan waktu yang tersedia sedikit mungkin adalah mengkonsumsi fastfood dan softdrink..

Nah sekarang kita lihat kenyataan di Indonesia, kepraktisan fastfood dan softdrink tidak digunakan untuk mengejar waktu selayaknya negara maju, tapi untuk bersantai, bermalas-malasan, nongkrong, photo-photo, dan menghabiskan waktu yg seolah unlimited..

2. Publikasi Merk Terkenal

Tidak menjadi rahasia umum bahwa kehidupan hedonis banyak diinginkan oleh masyarakat Indonesia, rumah mewah, uang banyak dan pemakaian barang merk terkenal. Yang jadi permasalahan disini bukan barang personal atau pribadi, tetapi acara-acara di TV. Banyak ditemukan dalam acara-acara TV menggunakan merk terkenal bahkan dengan sengaja kamera menyorot merk terkenal tersebut dengan bangganya..

Helloo.., dapat keuntungan apa anda dari merk terkenal tersebut..? apa cuma kebanggaan pribadi/sekelompok orang karena menggunakan barang terkenal..? Kalo film luar penyorotan merk memang sengaja dilakukan karena kerja sama dengan merk tersebut berupa sponsor atau sumbangan lainnya.., kl di Indonesia..? ane ragu merk sekelas adidas, nike, BMW atau mungkin cafe-cafeshop mau bekerja sama dengan sinetron-sinetron remaja atau acara-acara gak jelas di stasiun TV Indonesia..

3. Hak Cipta Lagu

Nah ni yang sering disepelekan oleh penyanyi Indonesia bahkan pengarangnya sendiri..

Agan tau sendiri kan di Indonesia, seorang artis atau apapun itu akan begitu mudahnya tampil di acara-acara gede membawakan lagu yang telah populer karena penyanyi aslinya. Kl dulu setiap acara musik ada tulisan penyanyi dan penarangnya, kalo sekarang cukup nama artis sama “dipopulerkan oleh bla bla bla”..

Ok lah kl dah izin, tapi kalo cuma asal nyanyi bawain gimana..

Itu jelas melanggar hak cipta, tapi parahnya di Indonesia penyanyi jiplaknya mengatakan “ini kan saya membantu mempopularitaskan lagu ini” dan pengarangnya juga ikut ngomong “gak apa-apa, saya senang lagu ini terkenal karena sering dibawakan oleh orang lain”..

Segitu rendahkah nilai musik di Indonesia..? hanya dihargai dengan tingkat kepopularitasannya..?

4. BO = Bimbingan Orang Tua

Ini label yang sering ditempelkan pada acara-acara di stasiun TV Indonesia khususnya sinetron. dengan harapan orang tua menemani dan membimbing anaknya yang menonton sinema elektronik tersebut

Masalahnya sinetron Indonesia sekarang jauh dari hal yg berbau pendidikan.. Coba hitung berapa kali orang tua yang menemani anaknya nonton akan berkata “ini gak boleh nak”, “ini perbuatan gak terpuji”, “ini jangan ditiru ya”, “ini orang jahat”, “ini jelek, kamu jgn ikut-ikutan kek gitu” dll.. Ane rasa pasti sepanjang durasi sinetron tersebut..

Mungkin label BO tersebut sekarang dah gak pantas lagi

5. Sikap jahil dan iseng

Siapa sich yang mau dijahilin sama teman, apalagi dengan sikap kasar..? ane rasa gak ada yg setuju.. Tapi hey liat sekarang, sikap jahil dan iseng dianggap normal, biasa aja, lucu, bahkan mendapat rating tertinggi di TV. Maka jgn harap dimasa depan akan ada lagi anak yang berbakti kepada yg lebih tua..

6. Membanggakan Jabatan

Kalo ditanya dalam lubuk hati paling dalam jabatan itu apa sich, pasti jawabannya jabatan itu adalah amanat, semakin tinggi jabatan yang didapat maka semakin tinggi tanggung jawabnya dan semakin banyak kerja dan pelayanannya

Tapi apa yang terjadi dengan pejabat zaman sekarang..? Semakin tinggi jabatan berarti semakin besar ia lolos dari hukuman dan kewajibannya.

Coba liat berapa kali pihak yang “katanya berwajib” melanggar peraturan, contoh paling kecil ya polantas di jalan raya.. Coba hitung berapa kali kita disepelekan gara-gara tingkat jabatan kita lebih rendah dari orang tersebut..

Coba perhatikan bagaimana kita disusahkan oleh orang-orang yang terlibat dalam birokrasi.. Coba dengar suara patwal yang mengawal pejabat yang seharusnya melayani kita tapi malah minta dilayani lebih dari kita.. dan masih banyak lagi..

7. Rokok dan kekerasan itu laki

Nah ini paradigma lama yang masih menjamur sampe sekarang.. Kalo gak ngerokok itu laki, parahnya pemerintah turut melestarikannya.. Sama juga kalo gak berantem itu cewek, pecundang.., pokokmen harus dengan kekerasan..

Kl dah diluar negeri peraturannya gak ribet, cukup dengan membatasi smoking room dan denda yg besar, udah itu doank.. tapi efeknya sangat-sangat besar.. Ane ngerasain sendiri gimana rasanya susahnya nyari tempat ngerokok, hingga akhirnya ane putusin “ah udahlah, mending gak ngerokok dari pada ribet”

Ada lagi gan, kebiasaan ngerokok… di negara2 dunia ketiga, termasuk indonesia, produsen2 rokok selalu mengkampanyekan produknya dg cara memberi image gaul, keren, mapan, dan sebagainya, dan konyolnya kita malah makan mentah2 hal2 tersebut, jadinya kita malah bangga kalo jadi perokok…

8. Bangga dengan pelanggaran

Ho’oh, setuju banyak yg kita banggakan dalam hal ini, misalnya seperti kata agan dibawah: nambahin gan, Bangga ketika Lolos dari Pelanggaran, contohnya lolos dari razia polisi, maling gak ketangkep, berhasil memerawani cewek yang bukan haknya. Indonesia banget itu mah. Udah salah ngotot gan, mau menang sendiri, itu kebiasaan yg buruk.

9. Jam Karet

Jam karet alias telat. Ada kata-kata “Telat 5 menit lebih baik dari tidak datang sama sekali” yg berkembang menjadi “udah entar aja pas absen datangnya”..

10. Pake gadget yg tidak sesuai dengan manfaatnya

Ini jadi trend anak muda, gak BB aja, iphone Android juga udah terserang virus alay.. Pake Andorid cuma buat main game, pake BB cuma buat BBM sementara fitur e-mailnya gak pernah disentuh, pake iPhone harga selangit cuma buat buka Facebook..

1. bangga pake gadget berkelas tinggi, tpi kaga tau tuh gunanya selain foto ama internetan fungsinya apa aja? (misl: apple, BB, iphone, android, camera dll)

2. bangga menjadi konsumen bukan produsen (padahal kaga guna bngt, pntesan dolar naik mulu )

3. cuman ngeshare berita2 yg lagi HOT dan komen gak mutu, tanpa ngebahas.

4. bangga ngomongin hal2 yg lagi ngetren supaya di anggep UPDATE tanpa nyaring apa itu baik ato buruk (budaya, fashion, dll)

11. Les, Kursus, Privat

Sebenarnya ane gak permasalahin sich model ginian.. Yg jadi masalah ane itu di poin terakhir, privat.. Iya sich emang lebih fokus, tapi hei pendidikan bukan hanya sekedar bagaiman ilmu itu dikuasai, tapi juga bagaimana bersosialisasi dengan masyarakat umum..

12. Mejeng di sosial media

Ini mah gak usah ane jelasin lagi.. Orang Indonesia gila sosial network gan. Cek aja alay alay di bio twitter nya pasti ada path/instagram/ask.fm/line/wechat semua nya tuh ditulisin. Orang pada main path mereka ikut-ikutan, main ask.fm pada ikut-ikutan.

Terus jadinya ada artis alay alay masih belasan tahun gaya-gayaan gitu lah gan di Instagram, lagi di mal bawa belanjaan foto-foto di cermin, fotoin mobil padahal mah masih make duit bokap, sepatu baru di foto-fotoin terus kalo lagi jalan kemana gitu bikin video “hai kita lagi di ………” Terus udah gaada tata krama gan kalo ada orang tua ngajak ngomong dijawab aja asal sambil tuh mata ngeliatin ke hape aja. Kalo ditegur buat lebih baik malah tambah nyolot. Itulah gan kebanyakan sifat anak muda sekarang, hedonis dan apatis.

Dan yang perlu ente-ente tau bukan berarti ane iri sama mereka gan. Ane cuma kurang suka dengan perilaku mereka. Kalo ente bilang “biarin aja, hidup-hidup mereka ini. ”

Bukan gitu masalahnya gan, masalahnya nanti 20-30 tahun lagi generasi mereka lah yang bakal mimpin negeri ini. Mau jadi apa negeri kita nanti?

13. Kritik, alasan, dan Mencari Kambing Hitam

Nah ini juga udah kebiasaan, melakukan pembelaan diri. Tapi masalahnya kadang mencari seseorang untuk dijadiin kambing hitam, dipersalahkan untuk menutupi kesalahannya dan menjaga harga dirinya.

Kritikan sana-sini dilontarkan, tapi bukan dengan tujuan memperbaiki, tapi untuk menjatuhkan dan menyudutkan..

Ada lagi gan! Sikap gengsi dan gak jujur, memputih kan hitam dan menghitamkan putih, emang dah, suseh~

14. Bangga dengan gelar

Ini agak beda yak dengan jabatan, di Indonesia sering kan ada gelar baik gelar pendidikan maupun gelar spritual yg ditulis setara dengan nama. Ane gak tau asal-usulnya dari mana, secara ane liat gak ada di negara lain yg kek gini.

Sebenarnya fine-fine aja sich, cuma entah kenapa ane anggap ini secara tidak langsung menimbulkan (1) rasa pamer (2) pendidikan mengejar gelar dan bukan ilmu..

gelar gan, kaya dr, ir atau haji mesti banget disebut. Cth : saya sudah haji panggil saya, pak haji sulam ya, jangan pak sulam. Kalo di indonesia semakin banyak gelar maka akan dibilang semakin hebat… apalagi kalao ada gelar almarhum-nya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *
Email *
Website

Unable to load the Are You a Human PlayThru™. Please contact the site owner to report the problem.