Colt Mitsubishi T 120 tahun rakitan 1980 karoseri Internasional

Saya ingat waktu dulu awal-awal belajar nyetir mobil. Sekitar usia masih SMP. Saya sangat antusias dan menanti setiap kesempatan walau sekedar megangin setir pas jalan sepi. Lalu ketika sudah bisa bawa sendiri, saya selalu mencari kesempatan untuk bisa keluar bawa mobil. Entah itu anter ini atau itu, atau saya cucikan mobilnya ke tepi sungai, yang penting bisa melatih kemampuan nyetir di jalan. Usia SMP jelas saya belum punya SIM atau di kala itu orang bilang Rebues.

Mobil ayah saya adalah mobil Colt Mitsubishi T120 yang legendaris. Mobil bentuk roti tawar klasik tapi handal. Tapi mobil ayah saya bukanlah mobil baru jadi urusan mogok bukan suatu yang jarang terjadi. Waktu itu, saking minatnya saya ke mobil, kemana-mana ngikut dan termasuk ketika mogok2nya, maka saya sedikit banyak dapat juga ilmu P3K ketika mobil mogok. Apa saja yang musti di cek dan pertolongan apa saja yang mungkin bisa dilakukan.

Misal, jika mogok saya menepi dulu. Saya tunggu sebentar supaya mesin agak dingin. Buka kursi sopir, saya cabut pipa bensin lalu saya starter. Jika tidak ada bensin yang muncrat berarti memang masalahnya ada di suplai bensin yang macet. Pastikan bensin masih ada, kalo perlu belikan eceran sebotol dua botol. Lalu sedot pake mulut sampe keluar, langsung tancepin lagi ke karburator. Biasanya jreng nyala lagi hehehe.

Saya masih SMP dan saya anggap It’s kind of fun. Gak pernah saya menggerutu kenapa gak punya mobil bagus yang gak mogokan. Entahlah, berada di belakang kemudi, perseneling tongkat model samping setir, tanpa AC, termasuk tiba-tiba mogoknya adalah sangat menyenangkan dan seru. Buktinya pernah rombongan naik mobil klasik ini selama 9 hari sampe Sumatera. Joss!

Suatu hari, masih di usia SMP, saya lupa acara apa, saya nyetir colt itu dari Singosari menuju Arjosari. Dengan membawa keponakan yang masih balita. Pas di tanjakan Arjosari situ ada pertigaan lampu merah. Waktu itu masih blum dibangun flyover seperti sekarang. Dan, pas di antrian lampu merah mobilnya mogok. Mati dan gak bisa di starter. Si balita mulai nangis dan mobil di belakang mulai mengklakson. Handbrake saya tarik supaya mobil gak melaju turun. Saya ingat tidak merasa panik karena sepertinya sudah merasa hal ini bakal terjadi, mengingat sebelumnya kondisi mobil memang kurang sehat.

Seorang polisi keluar dari pos di dekat situ menghampiri mobil saya. Tanpa bertanya surat2 atau bertanya kenapa yang nyupir masih anak kecil, dia mengatur mobil dibelakang saya supaya menghindar dan memberi jalan ke mobil saya supaya mundur ke tepi jalan supaya aman. Saya parkirkan mundur dengan rapi dan pak polisi kembali ke posnya.

Mobil saya utak atik bentar sambil nenangin balita yang nangis, bisa nyala dan pulang dengan selamat. Saya cuma mau bilang, makasih pak polisi. Kalo masih sempat ketemu lagi saya traktir Bapak. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *
Email *
Website