Ceritanya suatu hari secara gak sengaja saya diberi sebuah obat oleh teman. Obat cair seperti madu yang sudah diracik dengan berbagai bumbu-bumbu herbal. Saya telateni minumnya sesuai petunjuk dan alhamdulillah berbagai keluhan yang beberapa lama saya rasakan berangsur-angsur membaik. Stamina lebih fit dan tidak lagi banyak gangguan tidur.

Pada hari yang kesekian, ketika hendak menuang herbal tersebut, sejenak saya terdiam dan termenung. Teringat sebuah kisah Nabi Musa as. Alkisah nabi Musa mengeluh sakit perut, padahal saat itu keadaan sedang genting. Sang Kalimullah akhirnya mengeluh kepada Tuhan dan Tuhan memerintahkan agar Musa naik bukit memetik daun dari sebatang pohon tertentu untuk menyembuhkan sakit perutnya.

Musa naik, dan sebelum menyentuh daun itu, perutnya sudah sembuh. Musa kembali ke tempatnya semula. Setelah beberapa lama, mendadak Nabi Musa sakit perut lagi. Dia langsung naik ke bukit dan memakan daun tadi. Tetapi, meski sudah memakan sekian lembar daun, perutnya tak kunjung sembuh-sembuh jua.

Kemudian Nabi Musa protes kepada Tuhan, “Ya Allah aku sudah makan sekian daun, tapi perutku tidak sembuh juga! Tadi Engkau mengatakan kepadaku bahwa kalau hendak sembuh naiklah ke atas bukit, ambil dan makanlah daun-daun yang ada pada pohon di sana.”

Allah lalu mengatakan pada Nabi Musa, “Yang mengatakan daun boleh menyembuhkan sakit perut itu siapa? Tadi waktu sakit perut pertama kan kamu minta tolong sama Aku, jadinya sakit perutmu Aku sembuhkan. Tapi waktu sakit perut yang kedua, kamu kan tidak minta sama Aku. Kamu langsung saja naik bukit kerana kamu fikir daun boleh menyembuhkan sakit perutmu. Tidak seperti itu, Musa. Daun tidak boleh menyembuhkan sakit perutmu, yang menyembuhkan sakit perutmu itu Aku. Terserah Aku mahu menyembuhkan lewat daun, mahu menggunakan batu atau apa saja, itu terserah Aku. Jadi sembuhnya perutmu bukan karena daun, itu atas perkenanKu.”

Alhasil kisah ini mengingatkan saya tentang pentingnya Taalluq alias ‘merasa selalu bergantung’ atau bahasa IT nya ‘stay connected’. Seperti yang saat ini sedang kita alami, yaitu ingin selalu punya koneksi.

Sekarang ini orang baru jelas merasakan bedanya punya kuota internet dengan tidak. Banyak orang yang tidak tahan jika dia tidak ‘connected’. Mati-matian dia akan beli pulsa, pergi ke kantor yang berwifi, cari free wifi atau minta koneksi hotspot teman, ada juga yang berjihad mencari cara pakai ssh atau http injection demi untuk mendapatkan connection.

Begitu connection established, legalah hati ini rasanya. Jika connection error, RTO atau lambat karena link putus atau intervensi, mulailah jadi galau. Bawaanya jadi gak mood, mati gaya dan emosi. Connection good = hati jadi good. Connection good, tapi server yang dituju down, efeknya juga sama, mati gaya.

Ya, kira-kira begitulah kondisi para pencinta Tuhan. Dalam dunianya, mereka ingin selalu ‘stay connected’ kepada Sang Maha Server. Karena sang Maha Server secara aktif memberikan semua update info, valid broadcast no hoax, attachment, patch update terbaru, plugins dan segala data terbaru kepada mereka yang terkoneksi dengan benar.

Yang semakin kuat koneksinya maka tentu file yang bisa didownload makin banyak dan cepat. Yang lemot koneksinya otomatis cuma bisa menerima sedikit dan mungkin sering tertunda karena buffering. Yang tidak terkoneksi ya tidak menerima.

Yang kasihan itu mereka yang terkoneksi ke server yang salah. Akhirnya yang diterimanya kebanyakan adalah hoax, software2 yang mengandung malware, keygen yang mengandung virus dan sejenisnya, dimana hal-hal itu seolah-olah membantu mereka padahal sudah dihack oleh setan untuk menipu usernya. User yang kena malware kebanyakan tidak menyadari hingga suatu saat baru ketahuan resource mereka dimakan dan dimanfaatkan oleh setan secara haluusss.

Allahumma inni auzubika minal malware wal hoax wal virus wal patch yang palsu wa alihi wasohbihi ajmain.

Saya teruskan menuang madu sambil dalam hati berusaha memulai koneksi saya yang masih tipe dial up ini. Semoga nyambung…

Wallahu a’lam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *
Email *
Website