Kisah ini berawal di bulan September 2017. Setelah beratus kali lewat penjagaan pelabuhan Gilimanuk dan baik-baik saja, entahlah kali ini petugas mempermasalahkan STNK motor yang telat pajak. Sebisanya saya bertanya bahwa sehari sebelumnya saya lewat dengan motor yang sama kok tidak apa-apa, apa iya sekarang peraturannya sudah berubah?

Si pul menjelaskan berputar-putar peraturan ini dan itu pajak memang bukan urusan polisi tapi di STNK ini harus ada stempel pengesahan dan stempel itu bisa didapat ketika pembayaran pajak lunas… yo sami rawon pakde.

Suer saya baru kali ini kena tilang. Dulu pernah juga petugas disini minta saya turun masuk pos bertanya mengenai pajak telat di motor saya 250cc yang lain pas lewat, saya jawab juga ya memang blom dibayar trus apa masalahnya pak? Dan si pul yang ini tidak bisa meneruskan mind game nya.

Kali intinya Anda saya tilang! SIM disita atau bayar E-tilang. Dalam kejengkelan saya jadi sedikit antusias pengin tau praktek etilang. Yaitu si pul menggunakan aplikasi di Hapenya lalu terkirim SMS otomatis ke hape saya sebagai berikut. Muncul Nomer pelanggaran beserta semacam virtual account yang musti ditransfer.

Busyet sudah ada kemajuan ternyata. Baguslah, kata saya dalam hati. At least saya tahu uang yang sy bayar tidak masuk kantong petugas. Segera saya cari-cari ATM terdekat. Canggih sih tapi blum terlalu, karena pembayarannya tidak bisa lewat ATM lain selain BRI. Saya dah nemu ATM BNI terdekat tapi gagal terus. Untung sekali saya punya akun BRI meski saldonya cuma 100ribu tapi masih aktif.

Lewat mobile banking BCA saya transfer ke BRI, baru kemudian saya lakukan pembayaran BRIVA eTilang di ATM BRI. Nomer tilang sy masukkan dan benar kemudian sudah muncul nama saya. Send 500ribu 🙁

Struk transfer saya berikan ke si pul saat itu juga dan SIM saya dikembalikan. Pertimbangan saya waktu itu saya lebih pilih bayar jaminan karena jika SIM ditahan saya bisa menggunakan surat tilang sebagai pengganti sim hingga tanggal sidang 13 Oct, setelah itu expired. Urusan jadi repot saya musti ambil bb SIM ke kota ini dan itu 100km dan saya belum tentu punya waktu. Jadi mendingan saya bayar jaminan yang tidak ada expired date nya. Nanti kalo sudah longgar baru saya urusin sisa saldonya jika ada.

Saya sungguh menyangka akan mudah memakai system etilang ini karena logikanya setelah putusan sidang maka system akan secara otomatis melakukan notifikasi sekaligus refund ke rekening yang bersangkutan. Secara teknis hal itu mudah sekali dibuat, karena saya programmer begituan.

Form biru. Tulisannya kayak cakar ayam maunya niru tulisan resep dari dokter. Ditulisnya melanggar pasal 288(1) yang saya guugle kemudian hari ternyata berbunyi : Pasal 288 ayat (1) jo Pasal 106 ayat (5) huruf a: Setiap kendaraan bermotor yang tidak dilengkapi dengan STNK atau STCK yang ditetapkan Polri (tidak sah) didenda dengan denda maksimal Rp. 500.000,-

Form Biru Tilang

Yo wes lah pak karepmu. Mungkin saya juga salah tapi Anda pulisi kan punya skill namanya diskresi polisi. Menentukan di lapangan mana yang perlu ditindak mana yang tidak. Lha wong ya pelanggaran gini lho ditindak diluar kota. Ngerepoti rakyat ae. Pajak telat sebulan aja minta gak boleh telat, toh nanti kalo dibayar juga sudah ditambah denda telat, giliran urusan cetak e-KTP ini udah telat setahun mana kompensasinya brooooo!!! Amfuun pemerintah. Pelanggaran berat muatan, pelanggaran mobil gak layak jalan, okelah itu kategori gawat dan membahayakan, tilangen masih pantes. Lha ini pajak telat. Gak kriminal, gak bahaya di jalan, gak pake manggil ambulan. Pajak motornya 100rebu, saya musti bayar etilang 500rebu. Yo wes tak bayar jreng. Pulisine kayak robot.

Hari berganti minggu, minggu berganti bulan saya hampir lupa tapi lalu saya ingat. Sampe tanggal 20 Oct, seminggu setelah tanggal sidang kok tidak ada notifikasi apa-apa. Saya ubek-ubek web Kejaksaan Negeri Jembrana. Ada halamannya info sidang tilang, tapi.. tidak ada datanya. Saya telepon di nomer kantor yang tertera, gak pernah ada yang angkat, nomer satunya masuk fax. Saya kirim emailnya juga yang masih pake @yahoo tapi seperti dugaan saya gak ada yang reply. Sooo classic.

web kejaksaan negeri Jembrana

Saya cuma perlu tahu berapa hasil sidangnya jika masih ada saldo akan saya urus jika nggak ada ya sudah. Teman saya yang kena tilang disini dan juga saya browse cerita-cerita di internet, putusan sidang tilang motor biasanya dipukul rata 50rebu. Malahan teman saya ini disita motornya karena gak ada surat sama sekali plus plat nomernya mati lagi. Dipukul rata nobanan.

Urusan ini saya benar-benar gak nemu contact info. Okelah kalo gitu saya gak punya pilihan lain berarti musti datang ke kantor Kejaksaan Jembrana untuk urusin refundnya. Di grup WA ada yang sarankan iklasin aja bro.. hmmm 500rebu dipotong 50rebu dan sisa 450rebu menguap entah kemana rasanya blom iklas. Mending cari waktu longgar sambil turing ke sana iseng-iseng ambil duit nganggur kan enak bisa buat beli duren, ya gak? Mungkin kalo saldonya tinggal 50rebu iya.. not worthed.

Selasa, 24 Okt 2017.

Saya berangkat jam 7 pagi menuju kota Jembrana. Yah, itung-itung lama gak ngegas luar kota. Jadi saya mulai perjalanan dengan senang hati. Malem sebelumnya motor dah saya serviskan ke Pakde buat ngebenerin sedikit gejala gredeg-gredeg yang bikin kurang nyaman di kemacetan. Dan seperti biasa, Pakde kasih hasil yang ciamik. Enaknya ni motor, so far saya rasa cukup dengan Nmax 150cc ini.

Jok modifikasi ada sandaran kecil, windshield naik pake breket servo, setang copot cover lalu saya setel naik. Jadilah ergonominya seperti motor turing. Dibagian filter udara sudah saya pasang ITC + adpower 2 biji untuk membantu manipulasi O2. Percaya gak percaya memang terasa efeknya. Dan kali ini gak pake boncenger, alias solo turing. Gak ada yang protes dari belakang hehe. Gas pol aja.

Cloudy sky, dry asphalt, quite traffic. It’s the time to break the wind. Feel so good.

Mampir lihat Medewi Beach sebentar, maunya sarapan mie tapi warungnya belum belanja. Mampir di rumah teman sebentar nengok pembangunan pondoknya.

Medewi Beach

Sampai di kantor Kejaksaan pukul 09 pas. Dari sini hari yang panjang itu dimulai. Loket sudah buka tapi petugasnya gak ada. Setelah nunggu setengah jam akhirnya muncul. Bukti tilang yang saya bawa hanyalah berupa foto struk tilang dan struk transfer. Bisa dicari dan ketemu atas nama saya, beneran sidang putusan 50rebu sisa saldo 450.

Kejaksaan Jembrana Bali

Tunggu sebentar ya, katanya. Urusan refund etilang ini harus minta tanda-tangan atasan. Kalo gak pake etilang malah cepet. Orang lain yang datang ambil bb entah itu STNK atau buku kir truk muatan langsung bayar dan ambil selesai. Tapi refund etilang tidak begitu.

Setelah bilang gitu petugasnya pergi keluar kantor gak tau kemana, bilangnya sambil nunggu atasannya masih anter anaknya ke TK katanya.

Lha kok sampe jam 11 blom juga datang.. wtf. Sampe saya buat muter2 kota balik lagi jg blom datang. Apalagi satpamnya pake nyuruh pindah duduk gak boleh di dalam kantor wah bete dimulai. Mulai gak sabar. Berkali-kali saya keluar masuk kantor saya tanyain siapa pun yang saya temuin yang pake seragam mana petugasnya, gak ada gantinya dll. Dan mereka pun sibuk menelpon tapi gak bisa apa-apa karena kuncinya dibawa sama Pak Putu itu.. 🙁

Jam 11.30 ucluk-ucluk datang. Dan dengan santainya bilang tunggu ya saya baru datang ini. OMG, web gak diapdet, telpon gak ada yg angkat, email gak dibalas, ternyata gini kerjaannya. Padahal kantornya buesar buagus. Parkirannya aja pake pondasi tahan gempa. Berdiri tegak kokoh tak peduli banyak rakyat antri menunggu pelayanan tapi dia so comfortable with the style. Sampe-sampe iseng saya cari profil Kejari nya pak Anton Delianto dan saya japri minta diperhatikan pelayanan kantornya. Entah dibaca entah enggak.

Japri Pak ANton

Jam 12.00 surat baru jadi. Bentuknya kayak keterangan dari kelurahan gitu, format A4 hvs warna pink diprint biasa, ttd dan stempel di pojok kanan bawah, bahwa nomer Briva xxx mempunyai saldo refund 450.000 bisa diambil di BRI. Saya sangka minimal seperti nota yang ada templatenya gitu.

Jadi confirmed. Now I know. E-tilang jaman now yang saya kira canggih ternyata prosedurnya masih separoh canggih. Menerima pembayarannya canggih, tapi mengembalikan sisanya masih jadul. Jaman old. Very-very old. Caranya, orangnya, suratnya, setempelnya dll. Sayang saya lupa menfoto suratnya. Suratnya luntur dan hampir hancur karena perjalanan pulangnya kena hujan deras.

Sebelum pulang sempat ketemu dengan salah seorang pegawai di pintu keluar entah pak siapa namanya pokoknya saya keluarkan saja segala uneg-uneg n keluhan pelayanannya yang masih jadul itu. Pak nya a-o-a-o aja sambil angguk2, terus saya tinggal pulang.

Bete hari itu berlanjut saat mau cairkan di BRI. 4 kantor BRI saya masuki. 1 antri banget, 1 system eror, 1 tidak bisa karena Teras BRI, 1 tidak bisa karena Unit BRI, harus di cabang BRI. Saya masih inget 2 jam lalu Pak Putu menyerahkan surat refund dengan bangga berkata’..bisa diambil dimana aja BRI kan kita sudah online.. huahahahahahahahaha’ (sory lebay, gak pake ketawa gitu sih).

Hingga saya tiba di BRI cabang Tabanan. Bagus dan megah, tapi tellernya cuma 1. Antrian panjang. Ya udahlah hari itu mungkin hari Antri buat saya, sudah lama saya gak antri teller bank. Antrinya juga belum jaman now. Gak pake nomer duduk tunggu panggilan, tapi berdiri berbaris sambil geser maju dikit-dikit.

Dari awal saya sudah tanyain dengan detail ke satpam yang bukain pintu, ini refund etilang bisa dicairkan disini? Iya pak, nanti di teller situ. Hampir satu jam antri dan tiba giliran di teller, disambut muka kebingungan. Urusan refund ini silahkan ke belakang pak, ketemu mbak Lidya, begitu katanya. Ooooalahhh, rasanya seperti masuk filem Jaka Sembung. Adegan rakyat tak berdaya ketika kumpeni mengeluarkan peraturan dengan tiba-tiba.

Mbak Lidya orangnya baik, badannya langsing pake kerudung dan murah senyum. Sayangngnya dia sudah berada dibagian akhir perjalanan panjang saya hari ini itu, jadi saya sudah males menyambut keramahtamahannya yang mungkin sudah di design by system. Katanya, ‘kok bapak tidak nanya ke satpam dulu kan ini tidak perlu ngantri.? dan juga kok jauh banget kesini pak, gak perlu ke cabang di semua kantor unit BRI ini bisa dilayani..’ ‘iya mbak’, jawab saya dah lemes. ‘ntar malem ngopi yuk mbak, sy ceritain panjang kali lebar..’ batin saya.

Jadi untuk urus refund e-tilang hari itu butuh dari jam 9 pagi hingga baru cair di jam 3.30 sore. Saya cuma bisa bilang, huuuuuuuuuu… kalah canggih ma Paytren. Otomasisasi systemnya terintegrasi dari ujung ke ujung.

Jadi ingat kata aa gym, Sigma kepuasan melahirkan pujian, sigma kekecewaan melahirkan kutukan. Tonton videonya disini 

Intinya sistem eTilang polri ini masih sangat butuh upgrade system. Terutama notifikasi informasi. Mengandalkan manusia petugas untuk mengirim dan memberitahu informasi tidak selalu menyenangkan, berakhir bingung dan antrian yang tidak perlu.

Hari itu saya tutup menghibur diri makan sate kambing dan mampir ngopi di kantor bintang offset The Dauri Brothers, biar kuat menerima kenyataan.

Sekian cerita kali ini. Jika punya pengalaman yang sama silahkan tulis komentar ya gaesss…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *
Email *
Website

Unable to load the Are You a Human PlayThru™. Please contact the site owner to report the problem.